03 AUGUST 2020
Kinerja Positif Kuartal 2 2020 MNC Bank
  • Share :

 

JAKARTA – Pandemi Covid-19 telah berdampak pada aspek sosial, ekonomi, dan kesejahteraan masyarakat. Butuh usaha yang luar biasa untuk membangkitkan perekonomian nasional karena dampak pandemi telah menyebabkan penurunan berbagai aktivitas ekonomi. Oleh karena itu, seluruh pihak baik pemerintah maupun swasta harus bahu-membahu dalam rangka pemulihan perekonomian nasional dari berbagai sisi strategis, termasuk memaksimalkan peran intermediasi bank sebagaimana dilakukan PT Bank MNC Internasional Tbk (MNC Bank).
MNC Bank telah melakukan berbagai langkah dalam upayanya mendukung kebijakan pemerintah terkait pemulihan perekonomian dan transformasi ekonomi. Untuk membantu roda UKM tetap berjalan, MNC Bank telah merelaksasi debitur yang terdampak COVID-19 sesuai regulasi otoritas. Sementara dalam upaya membantu transformasi kegiatan transaksi perbankan, dalam waktu dekat MNC Bank akan memperkenalkan aplikasi integrated banking solution.
“Saat ini industri perbankan termasuk MNC Bank tengah berada dalam situasi yang membutuhkan ketepatan langkah dan keputusan, dimana pada satu sisi kami harus beradaptasi dengan disrupsi yang dihadirkan fintech. Di sisi lain, kami juga harus beradaptasi dengan perekonomian yang melambat namun tetap menjaga para debitur dapat melakukan bisnisnya.” Papar Presiden Direktur MNC Bank Mahdan di Jakarta 29 Juli 2020.
Mahdan melanjutkan, meski dihadapkan dengan berbagai tantangan, manajemen telah melakukan berbagai langkah strategis untuk menjaga profitabilitas bank. Selain bersinergi dengan mitra kerja, MNC Bank juga meningkatkan produktivitas dan efesiensi operasional dengan terus mengedepankan prinsip kehati-hatian.
MNC Bank berhasil mempertahankan kinerja positif pada kuartal kedua 2020 yang terlihat dari sejumlah indikator keuangan perseroan. Berdasarkan laporan keuangan publikasi periode Juni 2020, MNC Bank telah berhasil melalui fase awal pandemi dengan rentabilitas yang baik, terlihat dari pendapatan bunga bersih dan laba operasional yang bertumbuh didukung rasio keuangan yang membaik.
Pendapatan bunga bersih meningkat dari Rp 203,46 miliar pada kuartal II-2019 menjadi Rp 225,25 miliar pada kuartal II-2020. Laba operasional mengalami peningkatan dari Rp 6,07 miliar pada kuartal-II 2019 menjadi Rp 10,07 miliar kuartal-II 2020. Sehingga meskipun terdapat perlambatan aktivitas dan tekanan ekonomi, laba bersih MNC Bank relatif stabil dari Rp 5,28 miliar pada kuartal-II 2019 menjadi Rp 5,13 miliar kuartal-II 2020.
Kinerja positif tersebut juga tercermin dari rasio keuangan MNC Bank sebagaimana terlihat dari rasio Net Interest Margin ( NIM) naik dari 4,07% pada kuartal-II 2019 menjadi Rp 4,79% pada kuartal-II 2020, Non Performing Loan (NPL) Nett membaik atau turun dari 3,67% pada kuartal-II 2019 menjadi Rp 3,45% kuartal-II 2020, dan Beban Operasional terhadap Pendapatan Operasional (BOPO) juga menunjukkan perbaikan atau turun dari 99,02% pada kuartal-II 2019 menjadi Rp 98,33% kuartal-II 2020.
“Harapan kami, pada masa normal baru ini, aktivitas ekonomi dapat kembali berjalan. Sehingga kita dapat segera kembali bangkit bersama menuju Indonesia yang maju.” Pungkas Mahdan.



Berita ini telah diterbitkan pada okezone.com